Tag: PERBANKAN

Jurus Bank Indonesia Dorong Akselerasi Ekonomi Syariah

Jurus Bank Indonesia Dorong Akselerasi Ekonomi Syariah

Jurus Bank Indonesia Dorong Akselerasi Ekonomi Syariah, – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) telah mengantongi tiga strategi jitu untuk meningkatkan daya saing perbankan syariah. Hal itu disampaikan langsung oleh Direktur Penelitian dan Pengembangan Pengaturan dan Perizinan Perbankan Syariah OJK, Deden Firman Hendarsyah.

Pertama, penguatan modal perbankan syariah. Mencakup konsolidasi, penambahan modal dari induk, hingga rencana pengembangan anak usaha.

Kedua, sinergi ekosistem ekonomi syariah. Diantaranya melalui dukungan industri halal di Indonesia sebagai momentum bagi bank syariah untuk dapat maksimal memberikan pelayanan melalui berbagai layanan keuangan yang handal dna berbasis teknologi.

Melansir https://maxbetresmi.com/, Akselerasi pengembangan ekonomi dan keuangan syariah nasional merupakan bagian dari transformasi menjadikan Indonesia sebagai pusat rujukan ekonomi syariah global menuju Indonesia maju. Oleh sebab itu, keunggulan yang dimiliki Indonesia sebagai negara dengan mayoritas penduduk muslim perlu dioptimalkan.

“ISEF menjadi momentum akselerasi semua pihak untuk memperluas kerja sama internasional,” kata Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo dalam Indonesia Syariah Economic Festival (ISEF) ke-7 tahun 2020 yang ditayangkan secara virtual, Rabu.

Tiga komitmen BI dorong pengembangan ekonomi syariah

Perry bahwa Bank Indonesia mengadopsi tiga pilar guna mendukung akselerasi ekonomi dan keuangan syariah nasional. Pertama, pemberdayaan ekonomi syariah diarahkan untuk membangun mata rantai ekonomi halal. Dengan sektor-sektor unggulan: pertanian, fesyen, wisata ramah muslim, energi terbarukan.

Kedua, keuangan syariah, memperluas produk dan akses keuangan baik komersial, yaitu perbankan, pasar keuangan dan lembaga keuangan lainnya; maupun keuangan sosial, yaitu zakat, infak atau sodaqoh (sedekah) dan wakaf. Ketiga, edukasi dan sosialiasi.

“ISEF diharapkan dapat menyinergikan dan merealisasikan berbagai pemikiran dan inisiatif nyata untuk pengembangan ekonomi dan keuangan syariah. Sehingga berdampak positif pada pertumbuhan ekonomi nasional dan global,” tutur dia.

Indonesia punya potensi besar dalam ekonomi syariah

Sementara itu, Presiden Jokowi menyampaikan bahwa Indonesia punya potensi besar dalam bidang ekonomi syariah. Bahkan, potensi tersebut bahkan dilirik oleh negara-negara lain yang bukan mayoritas berpenduduk muslim.

“Ekonomi dan keuangan syariah masih memiliki potensi besar untuk dikembangkan, tidak hanya diminiati oleh negara mayoritas muslim tapi juga negara lain seaperit Jepang, Thailand, Inggris dan Amerika Serikat,” ucap dia.

Oleh sebab itu, Jokowi meminta semua pihak bisa menangkap peluang tersebut. Sehingga, nantinya ekonomi syariah bisa menjadi pondasi kuat dalam menopang ekonomi domestik.

“Indonesia dengan jumlah penduduk muslim besar di dunia harus menangkap peluang ini dengan mendorong akselerasi percepatan pengembangan ekonomi dan keuangan syariah nasional sebagai bagian dari transformasi Indonesia maju dan menjadikan indonesia sebagai rujukan ekonomi syariah global,” tambah dia.

Perbankan Terancam Terpuruk Imbas Kredit Macet

Perbankan Terancam Terpuruk Imbas Kredit Macet

Perbankan Terancam Terpuruk Imbas Kredit Macet, – Sektor perbankan dan lembaga keuangan terancam runtuh apabila dunia usaha makin lama terdampak COVID-19. Menurut ekonom senior Faisal Basri, hingga saat ini secara umum perbankan masih bisa mengatur aktivitas ekonomi.

“Tetapi perbankan akan kesulitan kalau makin banyak dunia usaha yang berkepanjangan terdampak COVID-19. Pendapatan turun, tidak bisa bayar kredit, tidak bisa bayar cicilan,” ujar Faisal dalam wawancara khusus bersama http://utowndc.com/, Selasa.

Kredit macet adalah suatu keadaan dimana debitur baik perorangan atau perusahaan tidak mampu membayar kredit bank tepat pada waktunya. Di dunia kartu kredit, kredit macet merupakan kredit bermasalah dimana pengguna kartu kredit tidak mampu membayar minimum pembayaran yang telah jatuh tempo lebih dari 3 bulan.

Kasus kredit macet akan meningkat bila banyak pelaku usaha terpuruk

Faisal melanjutkan, hal itu kian sulit manakala masyarakat menyimpan uang di bank dan pihak bank harus membayar bunga. Sementara, penyaluran kredit perbankan turun. Pendapatan bank semakin lama semakin tipis dan bisa merugi. Akibatnya, kasus kredit macet akan semakin tinggi.

“Karena ATM kan harus jalan semua, perangkat-perangkat teknologi juga harus on semua, tidak bisa istirahat dulu. Kalau sekarang kredit macetnya masih relatif terkendali, 3,11 persen naik dari 2,8 persen. Tapi ini datanya per Juni, karena data perbankan ini timeline-nya agak panjang,” ungkapnya.

Ekonomi tak bisa bangkit selama virus corona belum terkendali

Faisal mengatakan, Indonesia saat ini sedang memasuki fase krusial. Kasus COVID-19 setiap hari meningkat dengan kecepatan tinggi. Rata-rata kasus per hari mencapai angka 3.000-an. Sementara, angka kematian rata-rata sudah di atas 100.

“Tidak ada satu negara pun yang berhasil atau yang berani, kecuali beberapa negara saja, seperti Amerika Serikat yang berani melonggarkan pembatasan sosial tatkala kasus sedang tinggi-tingginya, sedang meningkat gitu. Jadi kita ini sedang mendaki, tapi kita disuruh lari kan ya tidak bisa. Ekonomi tidak bisa,” kata dia.

Masyarakat cenderung menahan belanja kendati pemerintah memberikan stimulus ekonomi

Untuk memulihkan ekonomi, kata Faisal, pemerintah mendorong masyarakat untuk belanja karena itu komponen terbesar di dalam PDB. Stimulus ekonomi diberikan dalam berbagai bentuk, mulai dari bansos tunai, subsidi gaji bagi pegawai yang bergaji di bawah Rp5 juta, kartu prakerja, dan sebagainya.

Namun, lanjutnya, masyarakat cenderung menahan belanja lantaran bantuan itu tidak diberikan setiap bulan atau sepanjang tahun.

“Oleh karena itu, kalau coronanya masih lama, masyarakat berpikir ‘bahaya nih, saya harus berjaga-jaga lebih banyak’. Jadi buat berjaga-jaga, tabungan di bank naik. Dana pihak ketiga di bank naik, tetap konsisten 8 persen, sementara pertumbuhan kreditnya turun mencapai level terendah pada bulan Juni, hanya 1,5 persen. Oleh karena itulah, dunia perbankan secara keseluruhan tidak mengalami masalah likuiditas. Likuiditas tersedia, tapi tidak ada yang meminjamkan atau perbankan-nya hati-hati,” jelas Faisal.